Bobok dulu sana…..

A: Bobok dulu sana….
B: Lho, kenapa?? Saya kan belum ngantuk….

A: Lha daripada kamu ngomong “Capek, deh…..” duluan…., mendingan saya bilang dulu aja,
“Bobok dulu sana…..!”
B: Halah halah…! [sambil ngeloyor pergi]

@@ Rehab Your Sex Life! by dr Andi Sugiarto, SpRM

Gitu aja kok repot… (bagian 2)

A: Kalo gitu, kamu ta kenalin sama yang lain lagi ya? Bentar aku nelpon dulu..
[A nelpon lagi].

Nih ta kenalin sama cewe cakep.

B: Ga mau ah.
A: Lah? kenapa lagi? Rewel ya kamu itu?
B: Bukan gitu, masalahnya, dia itu temennya istriku. Masa aku disuruh main sama temen istriku.
A: Wah, kan ga pa pa tho.. wong sama2 perempuannya. Kan bisa dipake juga.
B: Ga mau.

A: Kalo gitu ta cariin yang lain lagi ya?
B: Kamu kok niat banget sih suruh aku selingkuh?
A: Wis, meneng wae tho. Aku mau telpon.

Gitu aja kok repot…

Original posting by: Dr Andi Sugiarto, SpRM for www.dokterandi.com/ Rehab Your Sex Life!

Dua pria, namanya A dan B ngobrol2 di kafe sambil ngopi.

A: Mau selingkuh?

B: Gak mau ah, gak berani.

A: Kenapa gak berani.

B; Gak punya uang. Kan kalo selingkuh perlu sewa kamar, makan2, transport, dan uang saku. Semua itu kan butuh duit. Emangnya pake duitnya siapa? Pake duit mbahmu, opo?

A: Kalo ada yang ngasih uang, gimana? Apa kamu mau selingkuh? Nih, ta kasi uang utk selingkuh, utk sewa kamar hotel, makan, transport, uang saku, komplit plit.

B: OK, terima kasih. Saya terima uangnya.

A: Ya sama-sama. Kamu mau berangkat selingkuh sekarang?

B: Enggak.

A: Lho, kenapa? katanya selingkuh butuh uang, sekarang sudah dikasih uang, kok masih belum berangkat juga?

B: Aku belum punya kenalan untuk selingkuh. Aku sudah nyari-nyari tapi belum dapet. Jadi aku enggak selingkuh dulu deh.

A: Lha???!!! Ngomong dong dari tadi!! Nih, ta telponkan temenku, cewek. Dia pasti mau diajak selingkuh. [Lalu A menelpon temennya]. Tuh, sudah. Nanti ketemu temenku. Dia udah mau, sekarang juga ditunggu di Hotel XXX kamar 13. Sekarang juga lho. Ayo berangkat.

B: Enggak mau ah.

A: Lho, kenapa? Sudah ta carikan, malah enggak mau cepet berangkat selingkuh. Malah mogok lagi. Kurang apa lagi??

B: [sambil nunduk dan goyang-goyang kaki] Dapetnya terlalu gampang. Ga ada seninya. Dan lagi, dia itu pelacur profesional. Aku enggak mau yang pro, maunya yang amatir.

A: Halah, halah, kamu ini rewel banget!!! Yo wis, ta telponkan temenku yang bukan PSK profesional. Ribet amat tho, cah siji iki… [A menelpon temannya yang lain lagi].

B: Udah dapet?

A: Ya. Sudah sana pergi ke Hotel XXX, ditunggu di kamar 13 sama dia. Nanti ngobrol2 dan pendekatan dulu, engga langsung main. Dan dia bukan PSK profesional.

B: Tapi dia binor.

A: Apa itu binor??

B: Bini orang.

A: Lha, ya memang dia itu bini orang. Masa aku carikan bininya KOKOK BELUK ???!!!

B: Apa itu kokok beluk?

A: Burung hantu, dodol !! Itu bahasa Cirebon!!

B: Aku enggak mau sama bini orang.

A: ????????!!!!!!!

(Bersambung)

@@Rehab Your Sex Life! by Dr Andi Sugiarto, SpRM

Should I stay, Should I go?

Ini kisah tentang anak manusia yang bimbang dan ragu mendapat cobaan dan godaan. Amir garuk-garuk kepala yang enggak gatal. Dipandanginya sms di HPnya:

+6281566XXXXX
hai, kutunggu ya di kamar. aku besok pulang ke bandung, sekarang lagi nganggur nih. bisa?

Amir bolak balik ke WC, perasaannya mau pipis, tapi sudah ke WC, ga bisa. Akhirnya dia menelponku. “Dok, gimana ini, mendingan saya datang enggak ya? Perasaan ku berkecamuk nih. Should I stay, should I go?”

“Emangnya kenapa?”

“Ini lho, ada yang sms kayak gini.” Amir membacakan sms itu utkku.

“Lha, kamunya mau apa enggak?” Aku memancing. Lama Amir terdiam. “Lho, kok diem? bingung ya? Kalo bingung pegangan dong. Jangan gila lo!”

Hihihi. Besok ta lanjutin ya ceritanya. Saya mau bikin power point dulu. Hihihi.

” Ya, mau sih mau, tapi antara berangkat apa enggak nih dok”, terdengar Amir bimbang. “Gini aja, itu cewek cakep enggak?” saya mencari tahu. [tahu sumedang, kali.. dicari].

“Saya juga lupa, kayaknya dulu yang pernah ketemu di mall. Saya dulu sempet ngobrol sama beberapa cewek sih. Mungkin dia yang blonde. Tapi saya tadi malem baru aja ‘dapet’ dari istri saya. Rasanya masih ‘kenyang’ sih, dok. Cuma kesempatan begini juga jarang ketemu. Emang kadang2 sih saya dientertain kalo di luar kota. Binun deh dok”

“Lha, apa kamu enggak kuat kalo main sekali lagi aja?” {Hihihi, tukang mancing nih dokternya. Ini dokter apa provokator ya?].

“Dok, maaf sebentar lagi saya telepon lagi. Saya bingung dan sekarang ini ada tamu dateng”, Amir minta ijin, nadanya agak ‘kemrungsung’.

“OK, yang penting jangan berangkat sebelum telpon saya lagi ya. Ojo grusa grusu. Yang pentig ojo nesu. Makan tahu. Pake baju biru”. [Dokter-e pengarang http://rajapantun.blogspot.com. Lha, seneng-e pantun berirama, pake huruf uuuu terus belakangnya.]. Klik. Telepon dimatikan.

Saya kembali ke laptop. Besok ta lanjutin lagi ya. Jadi inget cerita Syahrazad dan Sultan di Kisah 1001 Malam ya. Itu tuh yang cerita nya ga selesai2 soalnya bersambung terus. Hihihi.

Seksualitas sebagai indikator kesehatan secara umum

Seksualitas

Indikator = tolok ukur kesehatan seseorang

Prosesnya = rumit à sangat peka bila ada perubahan yang sekecil apapun

Seks:

Penting à tapi bukan yang terpenting

Mau ditaruh di mana: kepala atau ekor?

Seks = alat

Jangan kita yang diperalat oleh seks

Seks = sarana

  • Untuk mencapai kedekatan dengan pasangan
  • Untuk mempererat hubungan dengan suami/ istri
  • [penelitian] = hubungan seks yang baik dan memuaskan à rasa well being/ bahagia/ sehat yang bertahan sampai 72 jam!!

Kebutuhan Seksual

  • Seperti makan =
  • Ada yang cukup 1 porsi
  • Ada yang harus 1 porsi besar
  • Ada yang harus ‘tandhuk’
  • Ada yang suka ngemil
  • Ada yang suka makan di luar

Yang normal itu berapa kali seminggu?

Kinerja seksual = sebagai indikator

  • Pertanda kesehatan/ barometer kesehatan secara umum
  • Siklus rangsangan seksual
  • Penyebab gangguan seksual
  • Kurangnya hormon seksual
  • Gangguan jantung
  • Gangguan ginjal
  • Infeksi daerah panggul dan organ vital
  • Diabetes Melitus
  • Hipertensi
  • Gangguan saraf
  • Atherosklerosis & sumbatan pembuluh darah
  • Gangguan psikologis
  • Semua proses yang menyebabkan:
  • Sumbatan di pembuluh darah
  • Penurunan hormon
  • Gangguan saraf
  • Gangguan psikologis
  • —-> Akan menurunkan kinerja seksual

Bagaimana melihat tanda penurunan hormon Testosteron?

  • Gairah berkurang
  • Kemampuan ereksi menurun
  • Tidak tahan lama
  • Mudah tersinggung
  • Tiba2 sedih tanpa alasan yang jelas
  • Gampang cape
  • Lemak tubuh bertambah
  • Lingkar perut bertambah
  • Otot berkurang

Pada wanita bagaimana?

  • Gangguan menstruasi = tidak teratur
  • Mudah cape
  • Gampang marah, tersinggung
  • Tiba2 sedih
  • Tulang mudah keropos
  • Badan linu-linu
  • Libido menurun
  • Sulit terangsang
  • Sulit ‘basah’
  • Sulit orgasme

Apakah itu bukan karena kelelahan? Stres? Banyak pikiran?

Tidak, semua hal pasti ada unsur psikologisnya

Tapi…

Dicari dulu faktor penyakit fisik yang mendasarinya

Bila gangguan itu hanya sekali2 muncul:

Berarti memang karena kurang istrirahat/ cape/ stres/ banyak pikiran

Tapi..

Bila gangguan itu terus menerus/ sering terjadi:

Berarti ada gangguan dari penyakit fisik

Bukan cuma psikologis saja

harus diobati/ diterapi/ check up

..

Kinerja seksual pria lebih nyata

Yaitu tampak dalam proses ereksi dan ejakulasi

Pada wanita lebih ‘tidak nampak nyata’

Karena hubungan seks bisa saja terjadi tanpa peran aktif wanita

Tapi:

Untuk proses hubungan seksual yang memuaskan kedua belah pihak, ternyata:

Proses lubrikasi dan orgasme sangat rumit

Pasien yang berobat kebanyakan pria, kenapa?

  • Karena budaya timur:
  • wanita ‘nrimo’ saja, dan
  • ‘tidak pantas’,
  • ‘tidak usah mikir itu’,
  • ‘takut disangka agresif’
  • ‘enggak ditawari aja, suami saya minta tiap hari’
  • ‘yang penting suami bisa puas’
  • ‘ga usah banyak omong, yang penting cepet selesai’
  • ‘tanpa berobat pun, saya bisa melayani suami dengan baik’
  • ‘enggak orgasme enggak apa-apa’
  • asalkan: tidak ada konflik batin
  • tidak ada konflik dengan pasutri

Bila ada problem yang terpendam

  • Bisa jadi bom waktu
  • Selalu menghindar
  • Kerja, kerja, kerja
  • Jarang berduaan, jarang bermesraan
  • Sandiwara = bikin sinetron sendiri
  • Kamar sendiri-sendiri
  • Barengnya kalo weekend ke mall, keluar makan

Jadikan seks sebagai sarana

  • Bisa senyum dengan lebar
  • Ketawa lagi bareng
  • Guyon bareng
  • Kadang Cuma perlu sentuhan-sentuhan kecil

So, bagaimana solusinya bila sudah ada gangguan seksual?

  1. Pertama: dilakukan checkup dulu:
  2. Pemeriksaan jantung, ginjal, pembuluh darah, hormon, saraf, mata
  3. Pemeriksaan pembuluh darah di penis: saat ini belum ada
  4. Pertimbangkan pemberian hormon Testosteron, bila:
  5. Usia 40 tahun atau lebih
  6. Ada gangguan ereksi, ejakulasi, gairah menurun
  7. Lemak bertambah
  8. Otot berkurang
  9. Tidak ada pembesaran prostat

Pemberian suntikan hormon Testosteron

  • Tiap 3 bulan sekali
  • Di daerah bokong

Terimakasih (cinta).

..

presentation at Horison: Talkshow Sexology

@@Rehab Your Sex Life! by Dr Andi Sugiarto, SpRM